Personal Wedding

Haruskah Aku Dipingit?

Assalamu’alaikum gorgeous!

H-10

Saya masih aja mondar mandir kesana-kemari.. Tadi siang saya ke kampus untuk “tetap” berjuang dalam rangka memberi perbaikan ke DP tercintah, sekalian memberikan undangan ke keluarga besar Jurusan Bahasa Jerman. Para dosen banyak yang ekspresinya kaget, dan shock waktu saya menyerahkan undangan tersebut. hmm.. Mungkin mereka tidak menyangka bahwa seorang “Ola” ternyata memutuskan untuk menikah cepat (I don’t wanna say “menikah muda”). πŸ˜€ Apalagi saya memang blum lulus dari tempat itu. Lagipula selama ini mereka mengganggap saya adalah tipe mahasiswa yang slengekan, cablak, dan kritis dengan keadaan disekitar. Namun tak disangka tak dinanya.. I’m getting married in 10 days! Yah begitulah.. Jalan hidup orang tidak ada yang bisa menebak. Siapa sangka seorang Ola yang dulu berjiwa petualang, gemar mencoba hal baru, dan sebelumnya tidak memiliki rencana untuk menikah dibawah usia 25 tahun malah akan menikah 10 hari lagi. Well this is my decision.. I’ve finally found him. My soulmate, my friend, my lover, my captain, my imam.. and hopefully I won’t regret this decision, ever. πŸ™‚

Selain itu, teman2 seangkatan yang kebetulan sedang berada di kampus malah bertanya-tanya, “kok lw masih keluar2 c? kan harusnya lw dipingit!!” hahahaha, saya ketawa aja mendengarnya. Saya pun menjawab, “iya, ortu juga udah wanti2 ga boleh pulang malem,dll. Tapi ya udah lah yaaaa.. santai aja lah, kalo masih ada perlu ya harus keluar lah.. jangan ribet deeh..” Sebelumnya juga nyokap udah mengultimatum bahwa 1 minggu sebelum hari H, saya udah ga boleh keluar rumah, a.k.a di pingit.. Dengan santainya saya menjawab, “yaelah kan peraturan itu ga ada di agama..” wakakakak.. langsung deh si nyokap murka mendengar jawaban saya.. sori sori mak, ai kadang emang suka ga mikir dulu kalo mau ngomong.. πŸ˜€

Tapi emang sih, sebaiknya calon pengantin itu udah ga keluar rumah lagi, minimal seminggu sebelum hari H. Supaya nanti badannya dalam kondisi fit pas akad n resepsi nanti. Apalagi kalau si capeng mengikuti adat istiadat gitu.. waaah kebayang deh capeknya.. makanya menurut saya siy boleh2 aja di pingit, asal tujuannya emang untuk menjaga kesehatan dan kondisi badan si capeng, bukan karena hal2 yang bersifat adat, bid’ah, syirik,dll yaaaaa…

setuju setuju?

*****

Wasalamu’alaikum!

Ola Aswandi | Twitter @olanatics | IG olanatics

DO NOT COPY & PASTE THE PHOTOS WITHOUT PERMISSION

Copyright of olanatics.com

You may also like...

3 Comments

  1. klo aku malah si mama yang ga mau ada macem2 adat yang berbau syirik dan bid’ah..hehe
    nanti jg ga ada pingit2an..tapi mungkin bakal mengurangi keluar2..paling keluar cuma buat perawatan dan yg paling penting jangan ketemu cami, biar makin kangen..hahahaha

    1. lah bagus ituh, jd ga ribet.. πŸ˜€
      gw jg menolak untuk bener2 dipingit aah.. gw kan pengen perawatan juga menjelang hari H..hehehehe.

  2. aku juga h-3 masih sibuk perawatan di salon..hehehehe, dipingitnya lebih ke arah ga ketemu calon suami biar nanti manglingi dan ngangeni :p

Let's have a nice discussion here!

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.