Proses Kelahiran Khairan Ramadhan Fadly

Khairan-Lahir-cover Proses Kelahiran Khairan Ramadhan Fadly

Assalamu’alaikum fellow readers!

Alhamdulillah, tanggal 8 Juni 2017, kurang lebih 1 bulan lalu, saya kembali melahirkan buah hati kami yang kedua lewat persalinan normal dengan selamat dan sehat. Anak kedua kami ini berjenis kelamin laki-laki, bernama Khairan Ramadhan Fadly.

Bapake, Bundo dan mas Kal memang sudah menunggu-nunggu banget nih akan kehadiran si dedek. Jarak umurnya cukup jauh sama si mas Kal, yaitu 5 tahun. Jadi mas Kal udah cukup ngerti untuk harus menyayangi dedek dan melindungi dek Kai karena dia masih kecil bin cilik banget.

Saya mau cerita tentang proses kelahiran dek Kai ini yaa.. Semata supaya ada memorinya dan mungkin suatu saat dek Kai bisa baca sendiri gimana perjuangan emaknya ngeluarin dia ke muka bumi, hehehe..

Sejak trimester 2 setelah fase mabok berakhir, nafsu makan saya kembali normal, bahkan cenderung kalap, hahaha.. Semua makanan yg saya suka sering banget saya lahap. Thanks to Gof**d yang bikin saya jadi gampang banget mesen ini itu, hiks.  Alhasil dalam beberapa kali kontrol ke obgyn, si dedek kelihatan jauh lebih besar dari rata-rata.

Naaaaah saya pun diwanti-wanti untuk membatasi asupan makanan, terutama yang manis-manis. Sampai-sampai saya disuruh untuk tes kadar toleransi gula untuk cek kadar gula, karena ditakutkan si dedek ini jadi besar karena ternyata saya menderita Diabetes, terlebih karena ada riwayat dari Ayah saya yang juga memiliki penyakit itu. Sempet takut juga sih, karena berat badan saya tuh gak yang naik drastis gituuu.. Cuma 10 kg naiknya selama masa kehamilan ini, itu pun di trimester 3 dalam 3 kali kontrol berat badan saya tidak mengalami kenaikan. Eh wallahualam si dedeknya yang melesat terus beratnya. Berarti doi semua yang nyerap makanan (enak-enak) yang saya makan, huhuhu.. Alhasil walau ternyata gula darahnya normal, saya sempat diet dengan cara minum susu rendah lemak dan mengurangi nasi juga demi agar supaya si dedek gak kegedean didalam. Saya makan roti sama alpukat + madu aja untuk sarapan dan makan malam.. Masa-masa hambar dan menyedihkan hahaa..

05-06-2017

Memasuki usia kehamilan 38 minggu. Pas kontrol mingguan, saya shock mendengar kalau dek Kai perkiraannya sudah berbobot 3.8 kg! Wadaaaaw gede banget! Padahal pas minggu ke-37 beratnya baru 3 kg lhoo, masih aman. Iya sih semingguan itu saya kalap banget makannya, gak diet sama sekali.. makan olyukenit pula.. hahaha. Dokter pun menjelaskan kalau kegedean gini nanti beresiko untuk lahiran normalnya.

Setelah diskusi sama pak dokter, doi pun menyarankan untuk induksi saja langsung, toh sudah cukup umurnya. Takutnya kalau ditunggu-tunggu lagi bisa-bisa si dedek makin guede. Weleh, mendengar kata induksi saya langsung bergidik, teringat ashooyy-nya pengalaman induksi pas ngelahirin mas Kal dulu 😂..

Pas kontrol ini tuh sudah malam banget, dan dokter menyarankan besok paginya langsung induksi aja. Wah saya bilang saya belum siap kalau besok pagi.. Jadi saya minta 2 hari kemudian untuk induksinya, karena banyak yang harus disiapkan terlebih dahulu dan kerjaan juga beberapa ada yang harus diselesaikan.

Setelah selesai kontrol itu, saya langsung ke bagian rawat inap untuk booking kamar buat tanggal 7 Juni. Berasa mau SC yaa bok.. Maklum di RS ini jumlah kamar VIPnya sangat terbatas, cuma ada 6 kamar. Jadi harus pesan terlebih dahulu kalau mau dapet kamarnya. Berhubung sekarang sudah ada mas Kal, saya pengennya dia juga bisa nyaman di RS kalau-kalau dia gak mau di rumah berduaan sama ibu saya dan kekeuh ikutan nginap di RS.

07-06-2017

:: Jam 5 pagi, setelah sahur ::

Semua perlengkapan sudah siap, dan kami pun berangkat menuju RS. Rencananya mau langsung induksi pagi ini. Formasinya ada saya, suami, mas Kal dan Ibu saya yang saya mintai tolong untuk menjaga mas Kal selama proses bersalin ini.

Oiyaaa.. Pas lagi siap-siap, sempat ada drama sama mas Kal. Doi sempat nangis-nangis kejer gak mau mandi dan pergi ke RS. Parah banget deh kok ya sampai gitu banget gak mau pergi ke RSnya. Berhubung saya juga lagi sensi, eh malah ikutan mewek lihat anak kok sedih banget gitu kayak mau pisah aja.. Jadi ikutan sedih dan parno deh.. Takut ada apa-apa, huhuhu.

Setelah sampai RS yang masih sepi di pagi buta, kami ke IGD dengan membawa surat pengantar rawat, kami pun diminta untuk ke bagian pendaftaran rawat inap. Disitu saya diminta untuk mengisi beberapa form dan surat pernyataan. Weleh.. baru kali ini nih saya mau dirawat tapi malah isi form sendiri.. Yaabis wong masih segar bugar belum ada tanda-tanda persalinan, jadi yaudah saya sendiri aja yang isi formnya. 😆

Setelah perkara administrasi selesai, kami diantar menuju ruang bersalin. Disitu saya dan suami masuk sementara mas Kal dan Ibu menunggu diluar karena anak-anak dibawah 6 tahun dilarang masuk. Saya pun ditanya-tanya oleh para bidan, dicek tensi, direkam detak jantung bayi (CTG), dll. Tapi ternyata para bidan ini gak mau langsung tindakan induksi karena dilihat perutnya tidak terlalu besar, jadi saya diminta untuk kembali kontrol ke dr. Prima (obygn) untuk USG dan konfirmasi. Tuh kan, bidannya aja gak percaya kalau bayi didalamnya gede.. 😂😂

Sambil menunggu pak dokter, saya masuk ke kamar rawat inap, alhamdulillah ruangannya cukup nyaman untuk mas Kal dan Ibu beristirahat. Mereka juga bisa tidur di tempat tidur saya kalau saya jadi di induksi di kamar bersalin. Tadinya saya minta untuk diinduksi di kamar saja, toh efeknya biasanya gak langsung. Ternyata gak diperbolehkan, semua tindakan harus didalam ruang bersalin karena disana fasilitasnya lengkap dan ada para bidan yang standby, dibanding di kamar inap yang hanya perawat biasa.

:: Jam 11 pagi ::

Akhirnya bisa bertemu dengan pak dokter. Doi agak bingung kenapa gak langsung tindakan aja. Tapi yaudah akhirnya di USG lagi dan kali ini perkiraan berat badan dedek adalah 3,6 – 3.9 kg. Masih besar juga ya walau ada perkiraan dia jadi 3,6 kg. Yaa mungkin karena selama 2 hari kemarin saya melakukan diet lagi, hehehe. Bismillah.. setelah kontrol ini langsung deh ke kamar rawat inap dulu untuk siap-siap, makan dan sholat dulu. Siapin mental sambil berdoa untuk kelancaran proses lahiran dek Kai.

:: Jam 1 siang ::

Proses induksi melalui infus dimulai. Tapi memang dosisnya diberikan secara bertahap agar penerimaan rahim dan janin lebih baik, toh gak ada kondisi urgent yang mengharuskan si dedek cepat-cepat dilahirkan. Beda pas lahiran mas Kal dulu dimana air ketuban sudah rembes duluan sehingga Kal harus lahir dalam waktu 24 jam, kalau nggak, ya harus operasi.

Betenya, jarum infusnya tuh berasa sakit dan gak nyaman banget di tangan. Biasanya kalau diinfus tuh gak berasa, yang ini benar-benar gak nyaman deh rasanya. Sempat juga bidan beberapa kali ngebenerin infusnya karena ternyata macet dan cairannya gak masuk, huaaah..

Untitled-1 Proses Kelahiran Khairan Ramadhan Fadly

:: Jam 8 malam ::

Saya masih belum merasakan apa-apa. Semacam gak ada efeknya gitu ini induksi. Sementara bidan lumayan sering ngecek pembukaan yang prosesnya bikin ngilu kalau masih pembukaan awal. Pas di cek pembukaannya baru di pembukaan 2. Akhirnya atas perintah pak dokter, dosis induksi ditambah melalui obat yang dimasukkan per vaginam. Yoyoyo katanya temen saya kalau udah ditambah obat ini there’s no going back, so, bismillah!

Bidan menyuruh saya untuk tidur malam ini supaya besok pagi ada tenaga, karena diperkirakan efeknya baru berasa keesokan harinya. Untungnya saya dapat kamar sendiri di ruang bersalin ini, lengkap dengan TV dan juga sofa untuk pendamping agar bisa beristirahat. Beda pas Kal dulu dimana saya tidurnya di ruang bersalinnya, yang mirip bangsal gitu..

Sip deh saya paksakan untuk tidur meskipun kondisi sudah tidak nyaman karena perut sudah gede, diinfus, dan beser pula.. bolak balik ke toilet terus untuk pipis.

Sementara itu, seharian ini Bapake bolak-balik aja antara ruang bersalin dan kamar rawat inap dimana ada mas Kal dan Ibu. Mas Kal itu dekat sekali dengan Bapake dan berkali-kali minta ditemenin main sehingga Bapake harus membagi waktu untuk Bundo dan mas Kal yang sama-sama demanding, hehehe.. Padahal letaknya di gedung yang berbeda, jadi lumayan juga bolak-baliknya. 😆

08-06-2017

:: Jam 6 pagi ::

Saya mulai merasakan mules. Tapi belum intens, mirip-mirip nyeri perut pas mau mens. Nafsu makan pun masih normal banget, sarapannya pun habissss.. Karena mules udah berasa, saya mulai duduk diatas gym ball yang tersedia dikamar. Katanya kalau duduk di gym ball sambil muter-muter area panggul bisa membantu pembukaan dan si dedek bisa lebih turun ke jalan lahir.

:: Jam 9 pagi ::

Kontraksi yang saya rasakan sudah makin intens.. Saya hitung sudah 4 menit sekali nih datangnya. Udah optimis bukaannya pasti udah bertambah nih. Eh ternyata pas bidan cek masih di pembukaan 2. Agak ngedrop lah saya pas dengernya. Kejadiannya sama kayak pas mas Kal dulu.. Dari pembukaan 2 ke 3 tuh lamaaaa banget, tapi setelah itu langsung lebih cepat pembukaannya.

:: Jam 3 sore ::

Mulesnya udah mulai ngeselin, hahaha.. Saya pun menunggu-nunggu banget si bidan datang ke kamar untuk cek bukaan lagi. Eh pas di cek, pembukaan belum naik juga. Masih bukaan 2, mau ke bukaan 3 lata bidan.. Yaiyalaah bukaan 2 ya pasti mau ke bukaan 3, kezel gak sih dengernyaa.. Hahaha..

Huaa disini mental langsung drop dan mewek lah saya. Nangis karena kesel udah mules-mules kayak gini tapi bukaan juga belum naik juga, MAU BERAPA LAMA LAGI.. huhuhu..

Dedek pun selalu di cek detak jantungnya secara berkala dan seringnya dia gak gerak alias lagi tidur didalam. Jadi sering banget dibangunin pake alarm kencang yang ditaruh didepan perut saya. Hihihi, masih didalam perut aja doi udah sukanya tidur.. Persis emak bapake..😂

Pas mewek saya ditenangin Bapake yang nyemangatin kalau semua ada waktunya, sabar dan harus kuat, Bundo bisa.

:: Jam 4 sore ::

Gak santai banget nih jam-jam segini. Perut udah mules banget.. Pas bidan datang lagi untuk cek, saya merengek minta di SC aja karena udah gak kuat. Eh bidannya agak kaget dan bilang, “boleh sih bu.. tapi ini kalau saya cek pembukaannya udah pembukaan 3, berarti maju bu.. Sayang kan, sabar ya bu.. sedikit lagi kok..”

Walau udah gak mood banget, saya akhirnya nurut. Alhamdulillah dari jam 4 sore ke jam 6 pembukaannya cepat banget. Dari pembukaan 3 ke pembukaan 9 cukup memakan waktu 2 jam saja.

:: Jam 6 sore ::

Pembukaan 9 – lahiran

Saya sekuat tenaga mengatur napas agar tidak mengejan sebelum waktunya, which is susah banget! Ini pun waktunya berbuka puasa, dan Bapake sampai berbuka dengan seadanya dan mau sholat di kamar aja susah.. karena saya gak mau ditinggal sama sekali, kudu harus mesti pegangin tangan saya untuk saya remas pas kontraksi datang. Tapi bidan yang lagi mempersiapkan alat-alat menyuruh Bapake untuk sholat dulu supaya lebih lega dan untuk berdoa semoga persalinannya lancar. Bok, nungguin bapake selesai sholat di depan mata sambil diserang kontraksi bertubi-tubi rasanya kayak sejam! Hahaha..

Setelah Bapake selesai sholat, gak lama ketuban pun pecah pas saya gak bisa nahan untuk tidak mengejan. Baru kali ini ngalamin air ketuban pecah yang nyembur kayak air mancur gituu.. Kayak ada suara Pop! pas ketubannya pecah. Tapi gak sakit sih karena jauh lebih sakit mules kontraksinya.

Semua peralatan sudah siap, dokter pun sudah datang setelah sebelumnya juga sholat Magrib terlebih dahulu dan membatalkan puasa. Pembukaan juga sudah lengkap. Sudah pembukaan 10. Pas dokter datang pun saya sempat-sempatnya minta untuk divakum aja. Ya pak dokternya langsung ketawa, dan bilang “ngapaaiiin.. orang bisa ngeden jugaaaa..”

Huuufff iya deh..

Ada cerita kocak pas di pembukaan 10 ini yang ternyata bikin Bapake inget terus dan gak bakal lupa (selain proses lahirannya itu sendiri). Adalah percakapan yg terjadi antara Bapake dan Bundo di bukaan 10. 😂

Iya, bukaan 10 pas dokternya udah dateng.

Begini ceritanya:

Bundo: kontraksi hebat, istighfar2, meres2 tangan bapake, berusaha gak ngeden, atur napas..

*pas lihat dokter datang dan sontak bundo pun berkata…*

Bundo: “Bapak…jangan lupa kamera..”

2 bidan & bapake bengong denger tiba2 bundo request kamera ditengah2 bukaan 10! 😂😂😂

Tapi kemudian yg lebih bikin 2 bidan terbengong2 ngeliatin kami adalah karena bapake jawab, “Yaaah kamera ribet ah, berat, susah settingnya.. rekam dari hp aja ya..”

Bundo: “hooiya deh.. terserah aja..”

Semacam lagi ngobrol santai gituh.. Padahal sebelum2nya udah ribut minta SC aja.. Bilang ga kuat lah.. Eh kok ya masih sempat-sempatnya keinget kamera gitu lhooo.. 😂😂

Terus terang saya malah gak inget part pembicaraan yang ini lho.. Mungkin karena saya anggap itu obrolan biasa kali yaa, tapi menurut Bapake itu absurd banget. Hahaha.

Okay balik lagi ke masa-masa crucial. Seperti layaknya proses kelahiran konvensional, saya disuruh memposisikan diri dengan cara menarik paha saya ke arah kepala untuk membuka area dibawah situ agar pak obgyn leluasa bekerja dan si dedek juga bisa keluar dengan cepat. Berhubung saya gak pernah ikutan senam hamil pas kehamilan kali ini, saya jadi agak blank karena udah lupa. Pas ikutan yoga hamil gak diajarin posisi mengejan ini. Emang sih karena merasa “udah berpengalaman”, saya jadi males ikutan senam hamil atau yang riweuh mempersiapkan ini itu untuk si bayik. Semua lungsurannya mas Kal masih bagus-bagus banget, jadi saya santai aja cuma beli-beli seperlunya aja, gak kalap kayak pas anak pertama. Toh jenis kelaminnya pun sama. Hehehe.

Khairan-Lahir-15 Proses Kelahiran Khairan Ramadhan Fadly Khairan-Lahir-14 Proses Kelahiran Khairan Ramadhan Fadly Khairan-Lahir-12 Proses Kelahiran Khairan Ramadhan Fadly Khairan-Lahir-13 Proses Kelahiran Khairan Ramadhan Fadly

Saya mengejan 4 kali untuk melahirkan dek Khairan. Mengejannya sambil teriak ala hardcore metal pulaaak karena udah gak kuat dan kalau mengejan gitu kan enaknya emang sambil teriak pollll.. Tapi ternyata berefek kepada suara saya yang jadi serak dan jadi lemas sekali setelah itu.

Duh rasa sakit melahirkannya kok nyata banget sih! Saya dalam kesadaran penuh pas mengejan itu. Tapi ditengah jalan karena dilihat saya sudah lemas, maka pak dokter minta bidan untuk memberikan selang oksigen kepada saya agar nafasnya lebih lega dan bisa tetap kuat sampai akhir.

Saya ngerasain banget itu sakitnya dibawah, tapi pas mengejan saya udah gak banyak mikir deh mau jadi apa onderdil saya yang dibawah itu, digunting perineumnya pun pasrah yang penting si bayik cepet keluar dan rasa mules ini cepat hilang. Ketika pak dokter sudah berhasil memegang kepala dek Khairan dan menariknya keluar, saya ngerasain banget semua kayak ketarik keluar. Alhamdulillah, dedek Khairan langsung nangis keras dan setelah itu dibawa oleh bidan untuk ditangani. Bapake pun ngikut si bayik untuk mengadzani. Iyess, langsung ninggalin saya begitu sajah.. hahaha.

Eittss tapi belum selesai lho, pak dokter masih harus ngeluarin plasenta, membersihkan rahim dan juga menjahit guntingan di perineum. Memang sebelum dijahit itu saya dibius lokal dulu sih.. Tapi pas disuntik-suntiknya mah kerasa juga. Jahitannya juga ternyata cukup panjang, hiks.

Karena terlalu lemas, saya gak terlalu ekspresif pas dek Khairan diletakan diatas dada saya. Udah gak bisa nangis or terharu gitu masaa.. Cuma bisa ucap syukur melihat buah hati terlahir sehat, dan sempurna.

Khairan-Lahir-16a Proses Kelahiran Khairan Ramadhan Fadly Khairan-Lahir-17a Proses Kelahiran Khairan Ramadhan Fadly Khairan-Lahir-26 Proses Kelahiran Khairan Ramadhan Fadly Khairan-Lahir-27 Proses Kelahiran Khairan Ramadhan Fadly

Si bayi suspect hampir 4 kg ini ternyata lahir dengan berat 3,3 kg dengan panjang 47 cm. Perkiraan bayinya besar ternyata tidak terbukti. Namun memang dengan berat 3,3 kg yang lahir pada minggu ke 38 ini juga termasuk besar sih.. Kalau ditunggu sampai 40 weeks bisa-bisa melewati angka 3,5 kg.

Pasca melahirkan, saya belum boleh langsung pindah ke kamar rawat inap. Saya menunggu sekitar 2,5 jam sampai diantar menggunakan kursi roda ke kamar. Badan saya rasanya remuk redam. Kayak yang cuapeekk banget dan susah banget bergerak. Sakitnya mah ga usah ditanya ya dibagian bawah itu. hehehe.. Tapi 30 menit kemudian saya masih sanggup megang hape untuk ngabarin keluarga dan para sahabat kalau dek Khairan sudah lahir dengan sehat dan selamat.

Khairan pun pintar menyusunya, pas disodorin untuk nen, dia langsung menghisap dengan baik dan ASI pun sudah keluar dan lancar. Semuanya lancar dan alhamdulillah 2 hari kemudian kami semua boleh pulang ke rumah.

Special thanks to…

Suami saya tercinta, Bapake yang sudah jadi suami sekaligus Bapak yang super siaga. Disaat Bundo penuh dengan negativity karena menahan rasa sakit, doi adalah sumber positivity-nya, alias yang waras, hehehe.. Doi juga berusaha menyeimbangkan perhatian untuk mas Kal supaya dia tetap senang dan nyaman berada di RS dalam waktu lama sambil menunggu dedeknya lahir. Makasih suamiiik cintaaah..

Selain suami, pastinya mau berterima kasih kepada Ibu saya yang bersedia menjaga mas Kal dan juga sangat membantu saya menghadapi masa-masa pemulihan. Makasih Ibu tersayaaaang..

Khairan-Lahir-30 Proses Kelahiran Khairan Ramadhan Fadly Khairan-Lahir-31 Proses Kelahiran Khairan Ramadhan Fadly Khairan-Lahir-45 Proses Kelahiran Khairan Ramadhan Fadly

Welcome to the world #BabyKhairan! We love you so much! Sehat-sehat yaa naak..:-*

Khairan-Lahir-42 Proses Kelahiran Khairan Ramadhan Fadly

Wassalamu’alaikum!

Ola Aswandi | Twitter @olanatics | IG olanatics

DO NOT COPY & PASTE THE PHOTOS WITHOUT PERMISSION

Copyright of olanatics.com

chart1 Proses Kelahiran Khairan Ramadhan Fadly642 unique page views

24 Comments

  1. Bundooo aku ngakak pas baca obrolan absurb dg bapake, kamera emang penting ya hahaha
    Aku jg bayangin pas waktu melahirkan kenzo dl. Persis sama dg mb ngelahirin Khairan

  2. Aku ngiluuuu mba bacanya hahahaha… Keinget jg pas lahiran dulu, walopun aku sc sih.. Anakmu gantengggg :D. Rambutnya lebat yaaa.. Moga gemini boy bisa tumbuh jd anak sehat, pintar dan ngebanggain orangtuanya 🙂

  3. proses kelahiran yang menegangkan plus kocak juga. bisa-bisanya si mbak masih ingat kamera di tengah kegentingan hehe. ending yang bahagia. si kecil lahir sehat dan ibu selamat. alhamdulillah. congratulation mbak. moga anaknya kelak bermanfaat bagi umat, negara dan agama.. amin..

  4. wah proses kelahirannya seru dan menegangkan, plus kocak juga karena ditengah kegentingan si mbaknya masih ingat kamera haha.. ending yang bahagia si kecil lahir dengan sehat dan si ibu juga selamat. alhamdulillah..

  5. Selamat Ola, semoga adik Kai menjadi anak sholeh kebanggaan keluarga.
    Anakku yang ketiga waktu lahir beratnya 4,2 kg panjangnya 51 cm, melahirkannya lewat proses SC sih karena plasentaku keburuh sobek 😀

  6. Selamattt yaaaa sehattt ibu bayiii
    Selamat mengASI :*

    Jadi inget anakku itu 4,1 lahire tapi pas di usg cuma 3,6kg xD. Mayan ngedennya xD

  7. Bundooooo… ikutan ngilu euy. Alhamdulillah udh terlewati ya. Skrg masa2 romantis sm dedek Khairan deh. Hihi

  8. Proses persalinan memang luar biasa. Setelah mules-mules hilang dan adek bayi lahir, alhamdulillah legaa rasanya. Barakallah bunda dan adek bayi. Semoga selalu sehat 😊

  9. Proses persalinan luar biasa memang. Setelah mules-mules berlalu,legaa rasanya. Alhamdulillah…barakallah untuk ibu dan adek bayi. Semoga selalu sehat 😊

  10. Barakallah Mba’, baca cerita persalinan orang lain, bikin dag dig dug lagi inget persalinan sendiri, haha.
    Sehat selalu ya Mba’ sekeluarga, Aamiin.

  11. selamat bundo ola untuk kelahiran putra keduanya, semoga debay sehat selalu, bundo cepat pemulihannya, detail banget cerita lahirannya,, campur aduk bacanya…

Mana jejaknya?