Jadi Ibu Rumah Tangga Berdikari

uno-stacko-2 Jadi Ibu Rumah Tangga Berdikari

Assalamu’alaikum fellow readers!

Kalau lihat foto diatas, dimana mas Kal menutup matanya karena ngeri bin skerii  pas giliran Bundo mindahin balok Uno Stacko rasanya sedikit banyak jadi gambaran keluarga kami, dimana saya yang hanya ibu rumah tangga ini nekad merintis usaha kecil-kecilan demi membantu mewujudkan cita-cita keluarga. Serba gak pasti, belum stabil dan banyak elemen kejutannya. 😀

Sebelumnya saya mau disclaimer untuk tulisan ini, tidak ada maksud untuk menyinggung pihak manapun, apalagi menyindir, apalagi ajang pamer, duh.. Bukan itu niatan saya. Saya semata hanya ingin berbagi pikiran, karena saya yakin banyak ibu rumah tangga diluar sana yang memiliki keadaan atau nasib yang kurang lebih sama atau mirip-mirip dengan keadaan saya. Tulisan ini juga terlintas begitu saja ketika menunggu adzan Maghrib bersama si bocah. Maksud awal hanya ingin jadi update status di FB aja, tapi rasanya kok sayang kalau gak disimpan di blog sekalian. 🙂

Berdiri dengan 1 kaki itu sulit.

Apalagi kaki dari gaji kantoran suami. Apalagi kalau hidup di kota besar, sudah ngepas aja keluar masuk gaji bulanannya, malah kebanyakan kembang kempis kalau sudah akhir bulan, nungguin rekening dimampirin lagi walau hanya 1-2 hari langsung amblas untuk bayar kebutuhan ini itu, terus sisa sedikit untuk dicukup-cukupin sampai akhir bulan. Berharap gaji naik pun rasanya jauh api dari panggang.

Bener gak buibuuu? 😀

Makanya adalah mimpi ketika ingin punya rumah luas kece di real estate tanpa KPR, atau mobil baru tanpa nyicil, kalau hanya mengandalkan tabungan yang tak seberapa, walaupun ini adalah cita-cita kami sekeluarga, beli apa-apa gak pakai nyicil. Belum lagi harus nabung untuk pendidikan anak, hari tua, haji, umroh dan dana-dana lainnya. Harus nyisihin dari mana lagi cobaaaak?

And NO, kita gak pakai asuransi, asuransi ala kita adalah dengan sedekah ke Pemilik Segala saja sambil banyak-banyak berdoa Sapu Jagad supaya selamat dunia akhirat. Karena yang bikin tenang bukan asuransi perusahaan ABCDE, tapi asuransi dari Allah swt. Aamiin.

Tapi gak apa, mimpi pun boleh.

Asal berusaha untuk diwujudkan.

Saya sendiri dimulai dengan merintis usaha sampingan.

Dagang misalnya, kan 9 dari 10 pintu rejeki ada dalam perdagangan, bukaan?

uno-stacko-3 Jadi Ibu Rumah Tangga Berdikari

Tapi dagang pun juga gak selalu mulus, gak selalu ramai, gak selalu untung.

Disini mental kita diuji.

Tapi ketika usaha mulai menghasilkan, rasanya senang dan bersyukur sekali rasanya, bisa mulai menyisihkan dana untuk ditabung untuk keluarga, semua dari hasil dagang. Memang belum seberapa sih, cuma jadi ada dana rutin aja yang bisa ditabung.

Dana tersebut juga tidak saya pakai untuk pribadi sedikit pun walau saya yang banyak bekerja disitu, alhamdulillah untuk “jajan” saya dikasih pintu rejeki lain dari blog dan sosmed. Hasil dari sini juga kebanyakan anteng ditabungan. Yaa kalau pun jajan, paling gak harus ada limitnya deh.. Harus sisain berapa supaya jajannya gak kalap. Hihihihi..

Terus, yang paling bikin lemah apaan?
Jajan lensa, gadget, dan RM, nyahahaha…
Eits tapi toh ini juga jadi modal saya untuk kerja, bukaaan?? *ngeles*

Terus Liburan Gimana?

Hunting tiket sana-sini ke luar negeri?

Wah, pengen banget siih!

Tapi nampaknya saat ini belum jadi jatah saya, walau saya suka banget jalan-jalan, beda dengan suami yang lebih suka tidur di rumah, hehehe. Apalagi selama belum dikasih kesempatan untuk haji dan umroh. Nanti-nanti dulu deh, Indonesia masih luas, mall masih banyaaak. Hahaha.

Tapi kalau dibayarin mah mau juga, eaaaa…  

Kalau mau sejenak liburan ke yang dekat-dekat aja, saya pun pakai dana jajan saya untuk alokasi liburan keluarga, bukan ambil dari hasil usaha ataupun gaji suami.

Intinya, berusaha menjadi keluarga yang mandiri dan bebas hutang itu butuh perjuangan.

Semua punya timezone dan jalan masing-masing. Gak usah sedih lihat orang lain lebih disana-sini. Punya rumah duluan, mobil baru duluan, ke luar negeri duluan. Kita kan gak tahu perjuangan mereka, mungkin mereka memang jauh lebih giat dari diri ini.

Syukuri banyak hal yang sudah kita miliki dan terus fokus untuk usaha mewujudkan kebahagiaan keluarga aja deh mendingan.

Contoh sederhana lainnya adalah kami mulai mengenalkan konsep berniaga kepada mas Kal. Di sekolah, sekarang dia sering jualan mainan. Teman-temannya banyak yang beli mainannya mas Kal, dan sekarang setiap saya jemput pas pulang sekolah, pasti mas Kal nanya, “Bawa dagangan Kal gak Bundo? Kal mau jualan…” 🙂

Mas Kal pun kami latih untuk berjualan juga bukan untuk mencapai target yang muluk-muluk. Tujuan dia berjualan adalah supaya hasil jualannya bisa dibelikan ke mainan yang dia suka. Tapi memang caranya bukan dengan meminta, sambil merengek. Harus jualan dulu. hehehe..

Alhamdulillah sekarang setiap beli mainan yang harganya receh, pasti bapaknya beliin lebih dari satu dan Kal sendiri yang bilang, “ini yang ini dijual ah di sekolah besok…”

Gak pakai malu, gak pakai gengsi.

Walau nilai uangnya juga dia belum ngerti, tapi selalu ada satpam yang jagain Kal dagang dan ngingetin Kal supaya minta uangnya, siapa lagi kalau bukan Bundo-nya, hahaha..

Pokoknya, jangan menyerah buibuuu..

Mimpi aja yang banyak, kalau untuk masa depan keluarga insya Allah gak bakal ada yang gak suka, kecuali yang punya penyakit hati, hehehe.

Banyak jalan asal mau usaha! Mari berjuang sama-sama jadi ibu rumah tangga yang berdikari. 🙂

uno-stacko-1 Jadi Ibu Rumah Tangga Berdikari

Wassalamu’alaikum!

Ola Aswandi | Twitter @olanatics | IG olanatics

DO NOT COPY & PASTE THE PHOTOS WITHOUT PERMISSION

Copyright of olanatics.com

chart1 Jadi Ibu Rumah Tangga Berdikari298 unique page views

11 Comments

  1. Mbak Bundo…. #halah Maksudnya, Bundo 🙂 makasih tulisannya, kayak ditampar2 sayang gitu ya. Senang rasanya membaca cerita sesama muslimah yg berusaha untuk gak berhutang dan gak pake asuransi. Jg thanks reminder ‘doa sapu jagad’ nya 🙂

    Last but not least: salam kenal dr Surabaya…. kayaknya ini komen pertamaku deh dimari 😀

  2. Bundoooo makasih sharingnya ya. Aku kan ngikutin bundo dari jaman ngeblog pas masih gadis sampai sekarang, jadi baca tulisan seperti ini kaya lihat perubahan pola pikir dan prioritas bundo. Semoga dilancarkan ya rezekinya

  3. Gemasnya sama mas kal yang sudah berniaga sendiri disekolah..

    Konsep “nanti dulu” travelling jauh jauhnya setelah dapat kesempatan haji atau umrohnya sama dengan suami saya mbak..katanya “mending uang tiketnya jalan jalan nya buat tabungan umroh atau haji dulu”

    Semoga disegerakan kesempatan untuk bisa berkunjung ke tanah suci ya mbak buat kita semua

  4. Setuju banget bundo! Saya dan suamipun sebisa mungkin menghindari hutang. Semoga selalu diberi kelancaran ya biar semuanya selalu sesuai harapan. Share dong bundo gimana struggle-nya di badai perniagaan, lagi belajar ni masi merintis,hihi

  5. mbak, mau nanya, mba ola apa emang dari dulu memutuskan bekerja dari rumah? aku galau sih hehe, kebetulan lagi hamil, nah suami minta berenti kerja setelah melahirkan nanti. pengen banget sih bisa kerja dari rumah, sambil ngurus keluarga, dpt duit pula hehe

    • hai mba..
      kebetulan aku dari awal menikah memang bekerja dari rumah karena suami jg lebih prefer saya di rumah saja. seru lho mba, bekerja dari rumah… juggling sambil urus anak dan rumah tapi tetep hepi..:D

Mana jejaknya?