#BundoBelajarSyari: Sebuah Proses Hijrah

BundoBelajarSyari-Ola #BundoBelajarSyari: Sebuah Proses Hijrah

Assalamu’alaikum warahmatullah wabarakatuh

Bagi teman-teman yang juga follow Instagram saya pasti udah cukup akrab dengan hashtag yang ada di judul tulisan ini. Ya, #BundoBelajarSyari. Tepatnya bulan Februari tahun 2017 lalu ketika sedang mengandung baby Kai, saya memutuskan untuk membeli beberapa khimar kaos yang cukup panjang supaya bisa saya pakai pas mau antar jemput anak sekolah. Eh ternyata saya merasa nyaman dan mulai deh latihan lebih sering untuk berpakaian sesuai syariat Islam.

Ini baru tampilan fisik saja ya, ketika itu saya belum ada keinginan atau rasa kepo untuk tahu lebih dalam tentang Islam. Yawes lah yang penting saya usaha benerin luarnya dulu..

2018-05-30 #BundoBelajarSyari: Sebuah Proses Hijrah

Postingan syar’i pertama saya.. Captionnya aja masih galau hehehe

Nah setelah saya melahirkan baby Kai, saya dijenguk oleh salah satu sahabat lama saya. Saya agak kaget ketika melihat dia memakai khimar yang sangat panjang dan pada saat itu juga memakai masker (karena memang dia naik angkutan dan ini untuk melindunginya dari debu). Sahabat saya ini dulu sempat bekerja di bank, dan mengurus bagian asuransi. Hijabnya terbiasa diikat ke belakang, masih sering pakai jeans, dan juga memakai makeup walau hanya tipis-tipis saja. Drama Korea pun khatam banget dia tonton semuanya, hahaha. Namun ketika datang ke rumah saya, tampilannya sungguh berbeda. Seketika saya ngerasa nyesss dan jleb aja gitu melihatnya..

Saya pun bertanya apa yang membuat dia hijrah seperti ini. Dia lalu bercerita bahwa dia melihat ceramah tentang sakratul maut dan siksa kubur. Dia takuuut sekali melihat ceramah itu, dan setelah perenungan cukup panjang, dia pun lalu memutuskan untuk hijrah, sambil berurai air mata dia bercerita. Mendengarkan ceritanya, saya pun menjadi haru, sekaligus parno.. Iya juga ya, kok selama ini gue anteng2 aja sih nyaman pada keadaan yang begini-begini aja.. Sebenarnya untuk apa sih saya ada di dunia ini??

Pertanyaan itu mulai muncul didalam diri. Terlebih ketika saling bertukar cerita kami sempat flashback ke jaman kuliah dulu dimana justru saya duluan yang memutuskan untuk berhijab, dan tak lama dia pun menyusul.. Sungguh kondisinya sekarang terbalik, mungkin memang saya yang sangat terlena dan juga futur selama ini, huhuhu..

Sahabat saya ini juga berbagi sedikit ilmu yang sudah dia dapatkan sebelumnya.. Masya Allah, terkagum-kagum saya mendengar dia sharing ilmu. Saya juga bertanya tentang niqob, apakah harus pakai niqob? Lalu teman saya pun menjawab sambil bercanda, “yaa kata ustadz sih la, kalo lo merasa cantik, ya mesti ditutup pakai niqob..” Terus saya langsung aja nyeletuk “weittss.. untung gue kaga cantik..” hahaha kami pun tertawa.

Intinya pertemuan saya dengan sahabat lama saya itu benar-benar membekas dihati saya. Mulai lah ada sedikit geliat ghiroh ingin mencari lebih banyak tentang Islam, ingin lebih mendekat ke Allah swt., ingin lebih mengenal Rasulullah saw.. Terlebih kalau bicara tentang orangtua, dimana anak sebenarnya adalah investasi jariyah terbesarnya, dan alangkah sedihnya kalau saya sebagai anak tidak bisa menjadi anak yang sholehah demi menyelamatkan orangtua saya dari api Neraka kelak.. *brb cirambaaay*

Walaupun proses hijrah ini progresnya terbilang lamban, tapi memang saya maunya seperti ini. Tentu saja karena saya merasa ilmu agama saya masih cetek banget, nah pasti dong yang non fisik alias pemahamannya harus dimantapkan dulu, sejalan dengan tampilan fisiknya.

Seiring proses hijrah saya yang lambat dan terseok-seok, saya pun bertemu dengan beberapa teman yang semangat untuk bersama menjadi teman hijrah. Saat ini saya juga mengikuti KEY (Kelas Eksekutif YukNgaji Bintaro) untuk membangun kembali fondasi keimanan saya. Masya Allah disini benar-benar terbuka pikiran saya, kenapa harus Allah swt yang saya sembah.. Kenapa begini, kenapa begitu.

Saya juga sudah mengulas tentang KEY ini sih di akun IG saya, begini isinya:

“Di kelas ini yang saya suka kita tuh disuruh mikir, disuruh menggunakan aqal kita. Bukan semata ditakuti2 dalil, didoktrin katanya2, atau menerima ilmu yang sepotong-sepotong.

Kelas ini cocok banget untuk kaum muslim urban yang katanya kritis, dan merasa ngerti agama padahal belajarnya cuma pas disekolahan. Berapa lama sih dapat pelajaran agama Islam di sekolah? 2 jam seminggu aja kan paling kalo di sekolahan negeri. Terus anda berasa paling tahu Islam?

All I can say is… GUBRAK.

Udah lah, coba belajar dari nol lagi yaa gaes.. Mumpung masih ada umur.. Cari tahu dulu kenapa saudara2mu itu “kok segitunya sih” ngebela Islam..”

 

Oiya saat ini saya juga lagi bikin challenge nih di IG selama bulan Ramadhan, yaitu #30DaysOfWearingKhimar. Ini adalah salah satu cara saya untuk menyemangati teman-teman yang mungkin masih galau dan kebanyakan mikir seperti saya dulu. Sungguh hijrah tanpa teman itu berat banget lho.. Makanya saya berusaha jadi #TemanHijrah virtual untuk teman-teman semua.

2018-05-30-4 #BundoBelajarSyari: Sebuah Proses Hijrah

Tips Memulai Proses Hijrah:

  • Niatkan lillahi ta’ala. Ini terpenting, jadi kita berubah tuh bukan karena pengen dicap alim sama orang lain, atau mendulang popularitas. Karena percaya lah kalau niat awalnya begitu, dan nanti misalnya kita mendapatkan respon yang malah kurang baik, kita malah jadi ragu dan mempertanyakan lagi keputusan kita berhijab syar’i.

 

  • Coba mulai latihan untuk memilih pakaian yang lebih syar’i. Tidak perlu harus langsung pakai khimar selutut yaa teman, mungkin bisa jadi awal perubahan adalah membiasakan untuk mengurangi pemakaian celana dan latihan untuk rutin pakai kaos kaki terlebih dahulu. It only takes one small step to start. Kalau sudah terbiasa pakai kaos kaki, kita tuh jadi lebih sadar bahwa yang namanya kaki juga termasuk aurat, dan rasanya nanti bakal risih kalau ke luar rumah tapi lupa pakai kaos kaki.

 

  • Rajin dengar Kajian walaupun online aja dan baca buku Islami. Kebetulan beberapa bulan lalu ada Islamic Book Fair di JCC, Senayan. Nah kebetulan JCC tuh dekat banget dari rumah. Bermodalkan izin dari suami, langsung deh saya kesana pada hari terakhir ba’da Maghrib naik gojek dan bawa ransel demi membeli buku-buku yang sudah sering saya dengar dibahas oleh para ustadz/ah tapi saya belum mudeng tentang isinya. Emang dasar suka buku, jadi bawaan saya yang super berat itu pun gak bikin saya bete, malahan senang banget karena berhasil bawa pulang buku-buku super tebal seperti Bulughul Maram, Riyadhus Shalihin, Fiqih Wanita, Sirah Nabawiyah, buku dzikir, Al-Qur’an hafalan, dan juga buku-buku karangan ustadz lokal yang baguus banget untuk kita baca. Yaah walaupun progres membacanya lamban banget, tapi at least saya selalu usahakan untuk membaca. Buku pertama yang saya baca adalah Saksikan bahwa Aku Seorang Muslim dari ustadz Salim A. Fillah yang so far udah berapa kali bikin saya mewek padahal sampai ke tengah buku juga belum, huhuhuhu. Oiya karena saya langsung beli buku seabrek begitu, jadinya kan kelihatan banget yaa di rumah.. Otomatis jadi semacam reminder juga buat saya, duhh lu beli buku segitu banyak, ayoo jangan maless..

 

  • Mencari teman hijrah. Hijrah sendirian itu sangat sulit, apalagi kalau teman-teman belum mendapat dukungan dari orang-orang terdekat. Ini permasalahan klasik banget sih untuk seseorang yang mau hijrah. Makanya cari support system itu penting. Cara mencarinya bagaimana? Kenalan pas kajian, atau di zaman sosmed ini bisa juga dengan rajin interaksi sama orang yang kelihatannya sama nih galaunya sama kita, hahaha.. Percaya atau tidak, saya jadi punya beberapa teman yang kenalan di dunia maya dan memiliki semangat yang sama dengan saya.. Jadi kita saling support dehh sekarang.. Seru kan? 🙂 Selalu ingat kalau kita berteman dengan penjual parfum, kita akan ketularan wanginya.. Begitu juga sebaliknya, jadi coba deh diteliti lagi kira-kira teman kita yang mana yang bisa menguatkan semangat hijrah kita.

Semoga sharing singkat saya di blog ini dapat menjadi inspirasi buat teman-teman yang membacanya yaa..

Oiya kalau bingung mau nyari khimar syar’i yang bisa online, kalian bisa cek koleksi khimar di Hijup ini. Selain itu bisa di cek juga koleksi long dress atau gamis mereka. Pilihannya sangat variatif, tinggal disesuaikan saja dengan selera, dan juga budget. Namun usahakan jangan berlebihan yaa.. Karena inti dari hijrah bukan sekedar mengubah tampilan luar, tapi juga menahan diri dari sifat boros, dan juga berlebihan. Wallahualam.

2018-05-30-3 #BundoBelajarSyari: Sebuah Proses Hijrah

Wassalamu’alaikum!

Ola Aswandi | Twitter @olanatics | IG olanatics

DO NOT COPY & PASTE THE PHOTOS WITHOUT PERMISSION

Copyright of olanatics.com

chart1 #BundoBelajarSyari: Sebuah Proses Hijrah265 unique page views

4 Comments

  1. Ya ampun Ola.. terima kasih ya sudah sharing. Saya jadi termotivasi buat mulai hijrah. yg lagi saya biasain adalah ngelonggarin baju dan pakai kaos kaki.. trus mulai follow2 akun ustad2 yg aktif share juga ttg hijrah. Semoga saya juga bisa konsisten kaya Ola. Aamiin..

  2. aq juga lagi belajar, sejak februari lalu pergi umroh, mengusahakan pakai hijab dengan ukuran yang lebih besar, tapi krn lebih banyak aktivitas ke kantor kadang masih maju mundur, apalagi kalau hijabnya masih belum punya warnanya, hihihihi *alesan. namun insha allah mengusahakan untuk menutup dada… semangat bundooo

Mana jejaknya?