Behind A Blog Post

Assalamu’alaikum fellow readers!

Dibalik postingan blog yang memukau, terdapat mata sembab karena kurang tidur. Yes, alias begadang. Seringnya saya ngeblog mulai jam 12 keatas, dan selesai sekitar jam 3 pagi. Krezi kalau dipikir-pikir…

…demi ngeblog doank rela begadang sampai pagi.

behind-a-blog-post Behind A Blog Post

Abis gimana donk, seringnya ide dan mood menulis datangnya di malam hari sih…

Mungkin kebawa kebiasaan begadang ngerjain tugas pas jaman kuliah dulu kali yaaa. Seperti saat saya ngedraft postingan ini, waktu menunjukkan pukul 02.03 dini hari. Saya dari tadi sih cuma nonton TV, nggak ngeblog juga.. Tapi begitu naik ke tempat tidur, kok rasanya pengen nulis yaa.. So, saya ngeblog via smartphone aja deh sambil tiduran dan gelap-gelapan. 😀 Beruntung aplikasi WordPress for IOS cukup mumpuni untuk jadi tempat nulis yang pewe, apalagi setelah di upgrade ke versi yang terbaru. Besoknya tinggal di format sesuai keinginan dan ditambah foto kece (kalau ada).

Saya juga termasuk orang visual. Saya akan tertarik dengan suatu blog atau tulisan kalau didukung dengan foto/ilustrasi/poster yang eye-catching.

Gak melulu isinya tulisan semua atau dengan foto yang kurang niat. Deskripsi “kurang niat” bagi saya adalah ketika fotonya ngeblur, gelap, banyak noise, dan gak bisa dimengerti fokusnya mau foto apa. Terusss, apa kemudian harus pakai kamera DSLR biar bagus? Gak harus kok. Banyak juga yang hanya pakai kamera hape tapi hasilnya maksimal, dan banyak juga yang pake kamera DSLR tapi hasilnya biasa aja. Banyak latihan dan sering-sering lihat referensi yang bagus-bagus biasanya akan meningkatkan kualitas foto kita.

Kita?

Iyaaa donk!

Sebagai blogger rasanya penting untuk bisa fotografi dasar dan mengolah foto pakai software seperti Adobe Photoshop, atau paling tidak menguasai aplikasi edit foto yang buanyak banget bertebaran di app store smartphone. Beberapa yang sering saya pakai adalah Photogrid, Snapseeed, PicsArt, Vanilla Pen, dan VSCOCAM. Tapi kalau untuk blog biasanya saya lebih suka edit di laptop.

Nah, agar tampilan visual blog saya terlihat cukup menarik, biasanya saya nawaitu untuk foto-foto pakai camera DSLR berlensa fixed biar bokehnya cakep (karena gak punya pocket camera). Objek fotonya gak melulu foto diri atau outfit sih, bisa juga tentang reportase fashion show, atau event tertentu. Kecuali pas lagi jalan-jalan sama keluarga. Mualess banget rasanya bawa kamera gede. Rasanya tuh kayak bawa anak kedua, hahahahaha. Makanya jarang banget bawa kamera besar pas lagi sama keluarga. Then maybe I should buy pocket camera. Hahahaha. 😆

Proses melahirkan sebuah postingan a la saya:

Photo hunting → photo editing → upload foto ke postingan → writing while waiting for the uploading process → insert the photos to the post → re-read the whole post → final edit → schedule post

Biasanya saya dapat ide tulisan dari kumpulan foto yang saya miliki. Bukannya nulis dulu baru nyari foto yang sesuai di internet. Prosesnya agak kebalik untuk saya. Misalnya saya punya foto bareng mas Kal, nah ngide deh untuk nulis seputar momspirations, parenting, mompreneur, pokoknya segala hal yang related dengan kehidupan saya sebagai seorang Ibu. Misalnya lagi kalau saya punya stok foto sama sahabat, suasana baru, sampai foto outfit pun saya bisa dapet ide untuk nulis sesuatu yang berhubungan dengan foto yang mau saya tampilkan sebagai postingan.

Dari foto turun ke tulisan. Begitulah saya ngeblog.

Saya selalu ngedit foto dulu karena bagian ini yang paling memakan waktu. Mulai dari milih foto yang layak publish dari sekian ratus foto gak jelas, edit tone foto, kasih watermark, sampai di resize sesuai dengan keperluan blog. Biasanya butuh 2 jam sendiri untuk ini, huhuhu. Next time mungkin harus bisa lebih efisien pas motret supaya gak menghasilkan terlalu banyak foto, hahaha.

Tapi semua balik lagi dengan si empunya blog masing-masing. Ada yang bisa memukau lewat tulisan, ada juga yang memukau lewat foto, bahkan video yang dibuat khusus untuk 1 postingan tertentu. Buat saya pribadi, kalau bisa kasih dua-duanya, kenapa tidak. Lagian pembaca toh bisa menilai mana postingan yang bagus secara kualitas, dan mana yang sifatnya hanya sebagai filler post. Hihihi ketawain diri sendiri.

Dibalik semua keniatan itu, tentunya unsur fun dan enjoy harus selalu ada setiap kali saya ngeblog. Wong buat saya ngeblog itu untuk ngilangin stress, bukannya malah nambah pikiran. Jadi sebisa mungkin walaupun makin kesini pengennya ngeblog yang bermutu, tapi tetap saja kalau lagi pengen ngobrol santai yaa udah dilakoni ajaaa.. Toh ini blog punya sendiri, bukan punya orang lain, yee khaaan. 😀

Tulisan ini diikutsertakan dalam Indonesian Hijab Blogger May Blog Post Challenge setelah skip beberapa tantangannya.. 😀

Wasalamu’alaikum!

Ola Aswandi | Twitter @olanatics | IG olanatics

DO NOT COPY & PASTE THE PHOTOS WITHOUT PERMISSION

Copyright of olanatics.com

chart1 Behind A Blog Post535 unique page views

21 Comments

  1. Ternyata emang di balik postingan yang memukau, usahanya berjam-jam yakkk… Kirain ane doank yg kalo lagi niat posting bisa 3-5 jam-an, kok kurang kerjaan banget. Ternyata banyak blogger gitu juga ya huahahahahaa

    Kece mak Olaaa postingannya!

  2. Samaa banget nih, aku juga nyari foto dulu, edit, baru nulis. Abis gak puas kalo fotonya kurang gimana gitu. Aku juga sering beud begadang, apalagi kalo ada DL. Mwaa 🙂

  3. Samaa bundo, aq juga cek stok foto dulu baru nulis *toss* tapi masi raw banget fotonya langsung upload. abis gini kudu belajar editing sepertinya *nyengirrr*.ngeblog selalu lewat samsung notes 8, disambi pas bengong dimobil atau jam istirahat kantor *nasip mbak2 kantoran yg mobile :(*

    • Gapapaa yg penting ada progress nya yaa.. Daripada idenya cuma di kepala aja gak ketulis-tulis sampai ganti tahun.. Hahahaa

  4. kalau aku asal fotonya udah ready, hayuk nulis postingannya, hehe kalau tanpa foto memang kurang rendang eh nendang yaa…walau foto2ku masih pas-pasan kualitasnya, belum bisa motret hihihi

    • hehehe rendang mah enak mbaaa. hahaha. ah ga papa juga kalo fotonya masih pas-pasan, kalau banyak latihan jg nanti terasah sendiri mbak.. 😀

  5. Baaahhh. nulis blog jam 12-3 pagi?? bisa ngamuk laki gw. hahaha. Gw juga nulis blog dari foto dulu sih. Tapi kadang ada yang memang harus difoto dulu buat nulis blog. Kemampuan edit foto gw super terbatas. Sampe skr gak pernah ngerti photoshop *blogger macam apa saya*. hahaha

    Tapi emang setelah bundo makin niat ngeblog, blognya jadi jauh lebih keceeee. ga sia2 deh usahanyaa

    • kalo laki gue udah pasrah. hahaha.. yaa kan juga banyak photo editor di hp yang canggih2. pakai itu juga cukup kok apikaah

  6. Ah Ola mulai justru dari foto ya baru ke tulisan. Saya malah kebalikan.
    Tapi kalau malamnya samalah. Jam 11 ke atas baru mulai nulisnya.

  7. Wah hampir sama, kalau aku pokoknya rumah udah sepi aja, tp orang2 sudah dirumah tidur. Kalau masih pada diluar, pikiran gak tenang. Paling malem jam 2 krn jam 4 harus bangun lagi bikin bekal anak2. Perjalanan panjang bikin postingan spt itu yg bikin blog ini awesome rupanya. Aku jg selalu pakai foto sendiri, gak pernah nyari di internet, cuma saja fotoku gak sebagus foto2 di blog ini 😀

    • Waah jd tidurnya minim banget donk mak Lusi?
      Ini masih latihan terus mbaa mengasah kualitas blognyaaa.. Yuk semangaaat latihan teruss mbaa

    • Kalo kamu emang blognya memukai dengan kata2 Diin.. Jd foto jd tim hore aja yaa

  8. Wah, mbak ola niat sekali ngeblog jam 12 ke atas huhuhu…memang harus niat sih ya mbak, kalau gak niat bukan blogger namanya hehe…
    Dulu saya juga lihat foto dahulu baru dapet ide posting, tapi seiring stok foto berkurang akhirnya memberanikan diri nulis dulu baru nyari foto…
    Happy Blogging mbak ola, semoga tetap menginspirasi ya 🙂

    • Terima kasih sudah mampir ya mbaak.. Iya kalau stock foto berkurang memang harus disiasati dgn nulis draft duluan atau opsi terakhir ya googling hehehe..

      Happy blogging juga mba, saling menginspirasi yuk! 🙂

Mana jejaknya?